Archive | 12:01

My Me Time

9 Sep

Lagi kesel nih, soalnya udah sekitar dua mingguan gak bisa tidur “enak”. Entah karena terlalu cape, entah karena emang jam tidur sangat gak teratur. Biasanya di Jakarta kalopun udah cape banget, goleran bentar pasti langsung tidur dan enak banget tidurnya. Apalagi di Bandung, dengan udaranya yang dingin sekalinya tidur eh bangun-bangun siang. Udah tidurnya lama, berkualitas pula jadi semacam charging badan sebelum beraktivitas kembali di hari Senin. Nah entah kenapa dua mingguan ini tidurnya gak enak, sebentar, dan gak berkualitas. So disaster sekali yah huhu… So kalo udah begitu, badan biasanya gak fit, so aku foot refleksi atau body massage di reflexology atau di spa and reflexology. I’m not a girl who loves spend time in salon, but i’m a girl who loves spend time in some reflexology 🙂

Aku sukanya coba-coba segala tempat pijetan refleksi/body massage. Ada beberapa tipe refleksi dan massage yang aku klasifikasikan sendiri, yaitu : jenis foot refleksi untuk kesehatan yang bikin gak bisa tidur karena bikin badan yang asalnya lemes jadi segeran, dan foot refleksi untuk relaksasi yang bikin enak tidur. Kalo body massage sih semuanya setipe, gunanya untuk relaksasi. Hanya tergantung terapist-nya aja. Kalo terapist-nya enak itu bagus, kalo terapistnya gak enak biasanya badan jadinya malah sakit. Nah ini ada beberapa tempat yang udah pernah aku coba dan sekilas review-nya…

1. Bersih Sehat – Aku datang ke tempat ini adalah karena diajak oleh kakak aku. Tempat body massage ini bisa dibilang tempat body massage yang paling sederhana. Fasilitas yang disediakan hanya body massage dan body massage with scrub. Tidak ada refleksi kaki disini. Kisaran harga untuk Bandung IDR 90,000/jam dan Jakarta IDR 120,000/jam. Aku pernah coba dikedua kota tersebut, hasil massage-nya standar yah, hanya untuk kelas body massage memang di bersih sehat ini harganya paling murah.

2. Mon Reeves Family Reflexology –  Pertama kali coba Mon Reeves ini adalah saat aku buka-buka katalognya bank Mandiri kartu kredit, gak sengaja aku lihat tempat spa dan reflexology ini diskon 40% hihihi lumayan banget kan untuk sekedar nyobain. Alhasil aku cobain body massage-nya sejam yang harusnya seharga IDR 100,000/jam setelah diskon menjadi IDR 60,000/jam. Hasil pijat? standar pijet badanlah yah, tapi dengan harga segitu hasilnya jadi memuaskan hahaha. Di Mon Reeves ini menyediakan Bali tradisional massage, Bali boreh, Thai massage, pearl massage, gold massage, face massage (IDR 40,000/30 menit), foot refleksi (IDR 45,000/jam). Yang pernah aku coba adalah Bali tradisional massage, face massage, dan foot refleksi. Refleksi kakinya masuk tipe foot releksi untuk kesehatan.

3. Zen Family Reflexology – Pertama kali coba Zen, hanya karena saat itu aku dan kakakku sedang ke PVJ dan aku ngerasa sangat pegel. Jadi aku ngacir ke Zen karena disanalah yang paling deket. Aku cobain refleksi kakinya disini. Kisaran harga IDR 50,000/jam dan IDR 65,000/1,5 jam. Jujur aja ini adalah foot refleksi yang paling enak diantara yang lain, karena gak begitu sakit (tau sendiri tempat refleksi lain), segernya beda setelah dipijat, dan enak untuk tidur. Kalo pijat refleksi kaki yang lain kadang suka sakit banget dan kurang enak untuk tidur. Beda dengan Zen… Ini masuk ke tipe foot refleksi untuk relaksasi. Di Zen juga ada Bali boreh, Bali traditional massage, Thai massage dan lainnya. Namun aku belom pernah coba yang lain. Kalo ke Zen, biasanya aku hanya foot refleksi saja.

4. Amaia Family Reflexology – Pertama kali coba Amaia ini karena… tempat di Mon Reeves PENUH! jadi aku cari yang lain deh yang emang sejalan hihihi… dan lagi di Amaia ini menarik karena happy hour untuk foot refleksi 30% dari jam 09:00 – 13:00 WIB (Senin s.d Jumat). Kalo untuk body massage-nya hanya diskon 10% aja. AKu cobain foot refleksi selama 2 jam dan hanya bayar IDR 59.500 aja!! gila yah murahnya…  Untuk pijatannya sih yah standar pijatan foot refleksi-lah kaya di tempat lain (masuk ke tipe foot refleksi untuk kesehatan). Tapi tetep belum mengalahkan Zen. Selain foot refleksi dan body massage juga di Amaia ada spa (lulur – masker – massage dsb) dan juga Amaia menyediakan baby spa hihi jadi kalo anaknya mau spa silahkan dicoba disini yah…

5. Ken Hermawan – Ini adalah tempat foot refleksi pertama yang aku coba. Berlokasi di Ruko Kelapa Gading, aku di rekomendasikan oleh @ghegheee dan tante Yutie. Hmmm ini tempat hanya untuk foot refleksi aja, bener-bener spesialis refleksi yang untuk kesehatan, bukan untuk relaksasi. So pada saat aku dipijat yang ada hanya menahan sakit, dan setelah dipijat segeran, namun bikin sulit tidur.

6. Matsu Sentra Refleksi – Kalo di Jakarta mau pijat, aku better cari yang deket dengan lokasi saat kepingin dipijat. Seperti Matsu Sentra Refleksi ini yang lokasinya di Pasar Festival (sekarang Plaza Festival), karena saat itu aku, mba @lulslulu dan @lukibars kepengen banget dipijat dan sedang berada di Plaza Festival, maka ya sudah kami coba saja. Kisaran harga foot refleksi ini IDR 50,000/jam dan IDR 65,000/1,5 jam. Rasanya enak, karena memang tipe foot refleksi untuk relaksasi bukan untuk kesehatan. So far sorenya pijat disini, malamnya aku bisa tidur nyenyak. Ini oke loh.

7. Ben Reflexology – Tempat foot refleksi ini aku pilih karena lokasinya paling dekat dengan kostan aku di Jakarta, hanya tinggal jalan kaki aja. Ini masuk tipe foot refleksi untuk kesehatan, dan biasanya kalo abis foot refleksi tipe ini tidur suka susah. Kenapa? karena badan jadinya seger… Kisaran harga IDR 45,000/jam.

8. Kenko Reflexology – pertama kali aku coba ini adalah bareng @alisaferdinal, saat itu kami sedang di Kemang dan sebrang tempat kami meeting ada Kenko ini. Ini termasuk ke foot refleksi untuk relaksasi yang bikin enak tidur. Harga kisaran (untuk yang di Kemang aja) IDR 80,000/jam. Kalo Kenko yang di mal-mal sih IDR 100,000/jamnya.

Begitulah sekilas review untuk tempat pijatan yang pernah aku cobain. So far yang jadi favorite aku untuk foot refleksi adalah Zen Family Reflexology. Kalo untuk body massage-nya aku suka Mon Reeves Family Reflexology.

Advertisements
%d bloggers like this: